Rabu, 1 April 2009

Putaran, Pantulan dan Translasi

Dia mendongak ke atas. Mengamati setiap putaran pada daun-daun kipas yang tergantung di siling dalam kelajuan nombor 3. Rengekan halus yang berteriak dari mekanisme angin tiruan di atas itu menyakitkan telinga tapi menyejukkan. Dia tak pasti daun kipas mana yang berbunyi. Putaran itu membuatkan mereka nampak seperti satu.

Dia pandang depan semula. Pandangan yang dia nampak sebelum dia mendongak ke atas. Imej yang terhasil dari satu pantulan. Pantulan yang terbias dari sebuah cermin kaca yang di lekatkan di dinding. Dia kenal benar dengan wajah dalam cermin itu. Terutamanya, mata. Fakta sains dan kejadian mengatakan yang saiz mata manusia tidak pernah berubah sejak dari lahir sehinggalah dewasa. Dia angguk-angguk faham. Faham yang satu hari nanti, dia akan mati dengan saiz mata yang sebesar itu juga.

Dia masih pandang cermin lalu menggosok kedua-dua belah mata. Pandangannya nampak berselaput dan berair kebelakangan ini. Dia risau. Risau nanti penglihatannya terus jadi kabur. Lalu, ada yang memberikan pendapat kepadanya samada banyakkan minum air lobak merah dan susu atau pergi saja buat pemeriksaan di optometris yang berdekatan.

Dia tolak kedua-duanya.

Pertama, dari kecil dia memang tidak suka dengan lobak merah. Katanya, lobak merah hanya makanan untuk orang-orang yang sombong. Dia rujuk pada arnab yang di kalahkan kura-kura dalam satu pertandingan lumba lari yang dia pernah tonton dulu.

Kedua, dia tak nampak yang berkaca mata itu satu bentuk rawatan pemulihan. Yang dia tahu, kawan-kawan yang bagi pendapat pada dia pun sibuk nak tinggikan kuasa pada kaca mata selepas beberapa bulan berkacamata. Dia sangsi. Dia sangsi dengan benda yang tidak telus.

Dia lebih sukakan buah asam dari lobak merah atau optometris. Walaupun dia tak tahu apa khasiat sebenar buah asam yang dia selalu kemam, tapi buah-buah asam itu sangat menggiurkan. Dia suka dengan tindakbalas yang berlaku di dalam mulutnya. Tindakbalas yang merembeskan saliva dengan banyaknya.

Dia tersedar.

Waktu sekarang pukul 3 pagi. Dia cuba ingat kembali. Bila waktu yang tepat dia mula tertidur. Dia gagal. Dia tak tahu bila masanya dia terlena.

Dia pandang depan semula. Pantulan yang terbias dalam sebuah cermin yang di hadapnya dari tadi sudah hilang. Hilang bersama serpihan-serpihan kaca cermin dinding tadi. Yang masih ada, hanya frekuensi dalam desibel yang rendah yang terbit dari putaran daun-daun kipas yag menjadi satu.

Dia berkira-kira. Pantulan dan putaran yang terhasil adalah salah satu skop dalam bidang kira-kira. Teknik kira-kira yang di gunakan untuk menjelmakan. namun, dia rasa masih ada satu lagi penjelmaan yang belum sempurna. Dia perlukan translasi untuk dirinya sendiri.

Lalu, dia berura-ura. Esok dia akan dapatkan cermin yang baru. Yang lebih besar.

4 ulasan:

TsUjUn berkata...

ney mesti nak amik gamabr depan cermin n then cermin itu bersaiz kecil hatta tidak cukup untuk mamntulkan imej hidung kamu sekalipon..

cOrPsE berkata...

erm...
xpotong kuku nih....

[[~R*i*Y*s*E*s**L*a*D*y~ ]] berkata...

erm...so deep...
atau me yg x dpt tangkap..

Niyang Rapik berkata...

maneeeeeeeee speedlite? antar msg tak balas. diperantauan kan?