Ahad, 26 Disember 2010

Countdown #3 : Laser Kemenangan Malaysia

Praise be to god!
Alhamdulillah.
Tahniah!

Wah! Seperti tidak percaya yang Malaysia mara ke peringkat akhir kedua AFF Suzuki Cup yang akan berlangsung di Stadium Gelora Bung Karno nanti dengan penuh bergaya setelah membelasah pasukan Indonesia 3 gol tanpa balas. Ternyata skuad negara yang di barisi oleh anak-anak muda yang kurang pengalaman in membuktikan yang mereka mempunyai kelebihan dari segi yang lain itu keazaman dan ketahanan mental yang tinggi. Saya hanya menjangkakan yang sudah memadai satu gol untuk di bawa ke seberang dan jangkaan saya nampaknya sama sekali meleset!

Agak hangat pesta bola AFF Suzuki Cup jesteru peningkatan semasa yang di tunjukkan oleh putera-putera kebangsaan kita ni. Sambutan yang diberikan oleh peminat bola tempatan agak luar biasa. Pakcik saya sanggup datang dari Terengganu berkereta bersama beberapa orang rakannya. Kebanyakan tanah kosong di kawasan rumah saya juga di penuhi dengan orang-orang bermain bola sejak dua hari lepas. Ada juga yang perlu memilih nak tengok bola atau Rock The World. Namun yang paling hangat adalah anak siapa yang main laser tadi sampai kecoh satu stadium!



Beberapa orang kenalan saya ada memberi komen-komen mengenai insiden berkenaan. Pipiyapong kata nasib baik yang laser tu tak terkena sultan dia (Sultan Pahang), kalau tak buruk padahnya. Vovin pula kata tak kira la kat mana pun, Malaysia ada orang bodoh, Indonesia pun ada orang bodoh. Jadi, jangan ikut flow orang bodoh. Pipiyapong kata lagi, Polis Pangkat Banyak pula kata pada dia yang operasi mencari siapa yang main laser tadi adalah task yang paling mencabar sejak bergelar polis. Perkara ini harus di teliti dengan sebaiknya oleh pihak berwajib supaya ia tidak akan terus di jaja dalam senario bola sepak asia untuk jangaka masa 5 tahun seterusnya. Ini lah yang menariknya pasal bolasepak!

Skuad Malaysia tampil dengan semangat yang luar biasa dan peningkatan mendadak sejak menukar imej ke jersi biru.

Semua pemain dan semua posisi bergerak dengan baik walaupun ada beberapa salah faham kecil. Gandingan penyerang lincah dan berbahaya Kelantan yang baru saja melangsungkan perkahwinan 2 hari lepas iaitu Norsharul Idlan dan Safee Sali sangat membunuh!. Amirulhadi pada mulanya juga agak 'lemas' mungkin kerana rentetan kecederaan beliau dan di tukar dengan pemain dari Terengganu Ashaari Shamsudin yang menyumbangkan gol kedua. Mahali Jasuli juga sangat bagus bagi saya walaupun dalam 10 minit terakhir di tukar dengan Sabre Abu. Pujian lebih sikit harus di berikan pada jentera pertahanan terutama kepada Mohd Muslim, Mohd Fadhli dan penjaga gol Kelantan, Khairul Fahmi Che Mat yang menunjukkan keserasian yang baik. Namun, pujian harus di berikan kepada semua pemain kerana telah bertindak cemerlang dan seterusnya membalas dendam kekalahan pada perlawanan pembukaan pada tempoh hari.

Agak tidak keterlaluan rasanya jika saya mengeluarkan teori mengatakan kerancakan bolasepak tanah air kita ini adalah rentetan dari kesinambungan kejayaan pasukan Kelantan membawa pulang Piala Malaysia ke Kota Bharu. Momentum ini di teruskan pula oleh dua orang pemain Kelantan yang setakat ini kedua-duanya menunjukkan aksi yang cemerlang dan setaraf dengan pemain bertaraf dunia. Bila ada pancaran laser dan mercun yang di baling ke padang tadi, ada juga saya terdetik kalau perlawanan in melibatkan Kelantan, pasti laporan yang di tuliskan agak kurang senang di dengar. Bukan tak boleh di kritik, tapi sepatutnya hukuman berdasarkan fakta yang betul bukan tuduhan semata. Macam Vovin cakap tadi, orang bodoh ada di mana-mana. Di Indonesia ada, di Malaysia pun ada. Harap FAM boleh ambil note tentang perkara ini ke arah pembangunan budaya sukan yang lebih sihat.


MALAYSIA 3 - INDONESIA 0


Begitulah sedikit sebanyak dari perspektif saya yang hanya menonton perlawanan tadi dari kerusi empuk di depan TV. Saya tak mau over konfiden tapi saya agak optimis yang Malaysia akan membawa pulang Piala AFF Suzuki ini pulang ke tanah air pada edisi kali ini jika semangat dan permainan yang di tunjukkan nanti setara atau lebih baik dari perlawanan tadi. Namun, jangan lah kita nafikan semangat melawan Indonesia. Apa saja boleh berlaku dalam 90 minit berikutnya. Pastinya, sehingga ke tarikh 29 Disember nanti, isu milik siapakah piala AFF Suzuki Cup ini pasti menjadi bualan hangat di tabloid mereka sementara itu siapakah tuan empunya alat pancaran laser tadi pasti menjadi tanda tanya.

Jumpa di Gelora Bung Karno!

1 ulasan:

jedi berkata...

tahniah kat pasukan Malaysia...

Harap pasni leh bukak mata semua bahawa bola sepak malaysia leh maju...