Rabu, 7 Julai 2010

Cerita Hari Cuti

"Kalau tiap-tiap hari macam ni kan best"

Tiba-tiba Nan bersuara memecah kesunyian di pagi suatu hari Ahad. Aku yang baru selesai menulis status di Facebook berpaling ke arahnya. Sekujur badan sedang baring beralaskan kedua-dua belah tapak tangan sambil mendepakan lengan dengan kepala mendongak memandang siling. Terpancar raut ketenangan dan kebebasan yang tak terhingga di wajah Nan. Dia mengukir senyuman, tapi masih kelat.

Tidak tahu apa yang ingin di balas dari kata-kata tadi. Aku hanya diam. Tidak menunjukkan sebarang emosi dari mimik muka. Tidak senyum dan tidak juga masam. Lantas, aku bingkas menyapu punggung menuju ke dapur.

"Tapi kalau tiap-tiap hari macam ni, apa yang best sangat Nan?"

Seraya meletakkan dua biji mangkuk Arcopal kalis ketuhar berisi Maggi kembang. Nan tidak menunjukkan sebarang emosi dari mimik muka. Tidak senyum dan tidak juga masam. Lantas, dia bingkas menyapu punggung menikmati simbol 'ketenangan' dan 'kebebasan' yang terhidang.



Pengajaran dan tauladan : Apa yang tak best pasal makan Maggi kembang ni, selepas setengah jam, kita akan rasa lapar balik.

Sekian!

2 ulasan:

Anne M. berkata...

lepas ke telan maggi kembang meh?

joe wenggg berkata...

makan megi botok palo