Rabu, 14 Julai 2010

Sekeping Syiling Tahun 1799

Setelah selesai menjamu pulut ayam goreng di sebuah kedai di Kampung Baru, seorang kawan kepada kawan kami menunjukkan sekeping syiling negara Amerika yang dijumpainya dalam sebuah kapal karam di perairan Kelantan beberapa tahun lepas. Katanya, nilai untuk harga syiling yang di temuinya beberapa tahun lepas itu sekarang sudah menceceah nilai USD 20,000. Katanya lagi, itu harga itu sumber tinjauan melalui Ebay. Dia berkira-kira untuk tidak menjual syiling itu buat masa sekarang. Falsafah perniagaan barangan antik, makin lama di simpan, makin tinggi nilainya. Pais menjeling.

Kami semua mengambil kesempatan memegang dan menyentuh serta merasai sendiri syiling perak yang sedikit kehijau-hijauan bersaiz 2 kali ganda syiling 50 sen keluaran negara kita. Aku kurang faham dengan penemuan syiling tersebut seraya cuba mendapatkan kepastian samada kawan kepada kawan kami ni seorang penyelam skuba. Katanya, dia tidak perlu menyelam hatta berenang untuk ke kapal tersebut. Ianya sebuah kapal perdagangan yang sudah berkurun lama tersadai di sebuah pantai di Bachok. Pais menjeling lagi. Kali ini lebih tajam.

Sambung kawan kepada kawan kami lagi, suatu ketika dulu seorang lelaki berpangkat pakcik di kampungnya, seorang nelayan, pernah melakukan selaman ke sekitar kapal tersebut dan menjumpai seketul batu jongkong bewarna kehijau-hijauan juga. Di bawanya batu jongkong itu pulang ke rumah untuk di jadikan batu pengasah. Namun, setelah beberapa bulan menggunakan batu jongkong itu, warna hijau tersebut hanyalah lumut yang melekat dan warna kuning keemas-emasan mula timbul. Pais menjeling lagi sambil merapatkan kedudukan. Dia kelihatan begitu tertarik dengan cerita penemuan barang berharga dalam kapal karam tersebut.

Setelah menyedari yang batu jongkong itu sebenarnya adalah sejongkong emas, seorang lelaki tu berpangkat pakcik yang berkerja sebagai nelayan itu, tidak lagi menjadikan batu jongkong itu sebagai batu pengasah, dan dia juga tidak lagi turun ke laut untuk menangkap ikan. Sedikit demi sedikit emas itu di jual di kedai emas untuk di leburkan menjadi barang perhiasan. Dengar cerita, kedai emas membeli emas tersebut dengan harga RM300 untuk satu gram. Kira la sendiri berapa harganya untuk jongkong emas seberat 1 kilogram itu. Hasil penemuannya itu mengubah kehidupan pakcik tersebut dengan sekelipp mata.

"Kapal tu ada lagi ke sekarang?" tiba-tiba terpacul sebaris ayat dengan nada terdesak dari mulut Pais.

Kami semua terdiam. Hanya mampu menjeling ke arah Pais.

3 ulasan:

mira amair berkata...

Bf aku org Bachok.Aku paksa dia balik kg skrg gak!

WAN berkata...

Specific location kapal tu?erk..(Panim)

Encik MamaT berkata...

kisah betol ni..... erk..